Izinkan Kusapu Mendungmu

 

IMG-20171105-WA0043

Kita pernah mencoret satu nama yang menduri diantara kita,

yang akhirnya kau cabut paksa meski tetap meninggalkan nyeri.

Hanya duri kecil, tak berarti dan sakitnya juga tak lama.

Kita pernah menghapus nama yang membuat jurang diantara kita,

Kita tinggalkan tokoh itu dibelakang panggung

karena perannya memang sangat tidak penting.

 

Kini kita tinggal berdua, tak ada duri,

pun tak ada tokoh lain yang berusaha mengalihkan perhatian kita

Tapi jiwamu luruh, semangatmu runtuh dan aku sakit karenanya….

Hanya kita berdua, bayang kita saling berkelindan,

tapi ragamu tak mampu kuraih, apalagi pikiranmu

Karena matamu memandang sudut kelam

yang membenamkan segenap ruh kita dalam kegelapannya

Dan mengunyah semua kenangan yang kita ronce dalam kubangan,

yang tak mampu aku bangunkan dari dasar pikiranmu.

Aku ingin melihat senyummu, meskipun palsu,

menatap matamu meskipun tak lagi ada gairah dan muram,

berdiri disisi hatimu,  menyalakan suluh yang dulu kita nyalakan berdua.

Menguatkanmu dalam doa dan

mengusir kegelisahan yang menumpuk disudut-sudut pikiranmu.

Mungkin bisa tercetak kembali senyummu,

bahkan nyaring tawamu Terbawa angin sore,

menepuk hangat Hatiku yang tiba-tiba mendung

Mengusap embun yang jatuh di sudut mataku,

dan mengukir kegembiraan di hatiku

seperti riangnya kanak-kanak yang bisa memeluk beruang kesayangannya.

 

Jakarta, 9012018

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s